>Don’t judge a book by its cover

Standard

>Tadi di minggu pagi ketemu satu kejadian yang bikin gue ngerasa dijitak sama Tuhan, again. Gara-gara satu kejadian ini, gue langsung inget ama beberapa kejadian yang mirip kayak gini. Kejadiannya simple, bener-bener cuma persinggungan ama orang asing yang kebetulan memerlukan bantuan. Dan tiap kali gue selalu keburu curiga sama orang-orang itu sebelumnya. Ternyata gue itu paranoid juga ya.

Kejadiannya gini, gue baru pulang gereja. Biasa gue nyebrang di jalanan yang emang luar biasa gila ramenya and definitely ga punya zebra cross, apalagi jembatan penyebrangan. Kalo udah kayak gini gue suka ngutuk dalam hati, gila ya orang nyetir mobil tuh egois setengah mati, ga mau ngalah sedikitpun. Nah hari ini waktu gue lagi nunggu, ada suara yang manggil gue dari belakang. Berhubung biasa diajarin buat jangan terlalu berinteraksi ama orang gak dikenal, takutnya dihipnotislah, diculiklah, diapainlah, maka gue, yang emang rada-rada gak ngeh juga (habis suara itu manggilnya neng, mana gue tau neng yang mana yang dimaksud?), gak nengok. Tapi ketika panggilannya makin kenceng, gue mau gak mau nengok juga sih.
“Neng, neng!”
Gue nengok buat melototin siapapun yang manggil gue neng ini (agak sensi karena biasa kalo ada yang manggil neng pasti niatannya iseng deh, entah ngegodain, nyiulin, nyuitin, atau kalo makin kurang ajar bahkan ampe nyolek), yang ternyata adalah ibu-ibu (hampir nenek-nenek) yang jalannya agak tertatih-tatih. Gue awalnya curiga tapi agak ga tega juga ngeliat jalannya si ibu, “Iya, ibu?”
“Neng mau nyebrang ya?”
“Iya, ibu.”
“Ibu boleh ikut nyebrang ga?”
Dueng, langsung kayak dijitak Tuhan kan. Ini orang cuma mau nebeng nyebrang, curigaan banget sih lo? Akhirnya si ibu ikut nyebrang sama gue, sambil megangin tangan gue kenceng-kenceng, takut gue nyebrang ninggalin dia. Dan selama lima menit (iya serius, nyebrang dua jalur di depan gereja gue perlu lima menit sendiri gara-gara semua mobil egois itu) itu akhirnya gue mencoba menenangkan si ibu yang memegang tangan gue dengan super kenceng and ninggalin bekas merah pas udahannya (itu hukuman gue buat curiga sama orang).

Kejadian kayak gini gak cuma sekali aja terjadi. Kejadian lain misalnya waktu gue lagi ngantri di ATM. Di belakang gue itu orang bule Afrika tinggi kurus super legam. Karena sering denger cerita ‘miring’ tentang mereka, maka tanpa sadar gue membentuk rasa curiga tiap liat mereka, apalagi kalo bergerombol. Kali ini cuma dua orang. Satu nunggu di luar dan satunya ngantri dibelakang gue. Pas gue selesai bertransaksi di ATM, si bule dibelakang gue manggil gue dengan sentuhan ringan di lengan. Gue yang udah tau siapa yang ada dibelakang gue jadi agak curiga, apalagi ini di ATM. Akhirnya gue nengok karena mau gak mau toh gue harus keluar ngelewatin dia juga kan. Pasrah deh, que sera sera, pikir gue, toh kalo diapa-apain gue gak bisa apa-apa juga ngelawan bodi mereka itu.
Lalu si bule ngomong, “Excuse me?”
“Yes?”
“I need your help here.” Logat bahasa Inggrisnya agak lucu gimana gitu. Gue cuma mengedikkan bahu, menunggu dia ngomong selanjutnya. “I need to transfer this fund to this account,” Dia bilang sambil nunjukin layer HP-nya, “But I don’t really know how to do it because it’s in Indonesian and I can’t speak Indonesian. Can you help me?”
Lalu seperti merasa kalau gue curiga sama dia, dia langsung nyodorin kartu ATM-nya ke tangan gue. Kali ini sambil nolong dia, gue bener-bener senyum ke dia buat ngurangin kekakuan suasana. Again, saat itu gue ngerasa dijitak ama Tuhan pelan banget. Curigaan banget sih lo jadi orang? Kapan mau belajar buat enggak nyurigain orang dari fisiknya?

Atau kejadian lainnya ketika gue naik Trans BSD sore-sore buat ke GI. Yang duduk di sebelah gue itu again ibu-ibu berjilbab seumur nyokap gue yang logatnya Palembang gitu (sebenernya gue gak tau sih logat mana, tapi pas dia bilang dia dari Palembang makanya gue assume itu logat Palembang). Ibu ini agak bawel, banyak nanya-nanya. Awalnya gue yang lagi agak males ngomong ngejawab cuma sepotong-potong again karena menjaga jarak. Akhirnya gue jadi tau kalo si ibu sebenernya belum pernah ke daerah sini, makanya dia banyak nanya, karena dia takut nyasar. Intinya si ibu mau ke Tanah Abang dan dia gak tau jalan, harus turun dimana dari trans BSD ini dan habis itu naik apa dari tempat turunnya.
“Nanti turun di Ratu Plaza ada yang jemput, bu?”
“Enggak, non, ibu naik bus kayaknya. Tapi naik yang mana ya?”
Gue juga gak tau, bu, batin gue dalam hati, naik apa dari Ratu Plaza ke Tanah Abang selain taksi. Awalnya curiga, tapi karena si ibu terlihat tulus ga ngerti, lalu karena mikir gue juga toh sepertinya bakal kena 3 in 1 maka gue ajaklah si ibu bertaksi bersama gue sampe GI and dia boleh melanjutkan sampai Tanah Abang, tinggal nambahin argo setelah gue aja jadinya gak seberapa gede dan dia pasti gak akan nyasar. Pas udah di dalam taksi, ternyata gue baru tau kalo yang namanya taksi ga pake 3 in 1 segala. Akhirnya gue dapet bonus temen ngobrol di sepanjang jalan, padahal awalnya udah curiga setengah mati. Sumpah ini bad habit banget buat gue.

Dari semua kejadian itu, yang paling bikin gue ngerasa dijitak Tuhan adalah ketika mereka bilang terima kasih. Makasih si ibu tua yang agak kasar suaranya. Thank you diiringin senyuman gigi putih cemerlang sambil agak nunduk dari dua bule Afrika itu. Terima kasih, semoga Tuhan memberkati dari ibu Palembang itu. Entah udah berapa banyak terima kasih tulus yang gue terima dari orang-orang yang awalnya gue curigain, dan semuanya rasanya menampar gue telak di wajah karena rasanya gak layak banget nyurigain orang yang gak punya maksud apa-apa selain minta tolong. Oh, gosh, sumpah kayak ditampar udah nyurigain orang yang ternyata ga punya maksud apa-apa sama sekali. Sepertinya gue sudah menjadi paranoid, mungkin karena kelewat banyak baca email warning, atau broadcast message BBM yang juga warning, atau cerita di sekeliling gue akhirnya membentuk paradigma curigaan ini. Bukan berarti warning-warning itu jelek ya, cuma kalo buat orang kayak gue baca gituan terlalu banyak bisa mempengaruhi kelakuan gue.

Sumpah ini gak baik buat kesehatan, soalnya kalau udah terlanjur curigaan, biasa gue pasang defense jutek dimuka gue. Gue ngelakuin itu sebagai wujud pertahanan diri semata tanpa mikir lebih lanjut, orang-orang yang terpaksa manggil gue buat minta tolong itu apa gak lebih takut lagi ya minta tolong ke gue? Pertama, dia gak kenal gue sama sekali. Kedua muka gue reseh abis juteknya. Ketiga, dia mau minta tolong hal yang bahkan bisa ngerugiin dia kalau gue jahat dan suka menghipnotis orang di ATM atau nyulik orang atau kecurigaan apapun yang gue ajukan ke pribadi mereka. Hal yang gue takutin itu harusnya lebih besar di mereka ketakutannya daripada di diri gue.


Sejak kapan keadaan Indonesia yang adalah tanah air gue bikin gue ngerasa segitu gak amannya jalan sendirian dan ketemu orang asing? Di mana Indonesia yang dulu terkenal ramahnya. Untung Tuhan baik, masih nyoba ngejitak gue buat bikin gue sadar dengan bilang, “Hey, don’t judge a book by its cover! You’re not better than them, why would you think so?” So at least I learned something from this daily experiences. God help me, I need to change, pertama muka jutek yang selalu jadi ganjalan di kesan pertama (padahal emang muka gue begini, tak bisa berekspresi lain selain datar aja gitu). Entah udah berapa puluh temen gue dengan bahagianya menceritakan kejadian pertemuan pertama dengan gue sambil ngeledek kejutekan gue. Kedua sifat curigaan ama orang asing yang sepertinya perlu dirubah habis-habisan.

So, my job desk now is to change. God help me, I need to do it sebelum semua orang salah membaca sinyal wajah gue.

Sincerely :)

Advertisements

6 responses »

  1. >iya, gw jg jadi agak ditampar. barusan tadi siang gw diceritain soal om gw yg ditipu belasan juta gara2 dibilang anaknya kecelakaan gitu. gw sampe bertekad ga mau percaya apa2 sama orang baru. but well, kadang emang ada momen2 dimana orang bener2 butuh pertolongan, dan niat nolong kita, bukan berniat buruk.. tp di momen2 tertentu memang kt harus hati2.. yah, mknya perlu bener2 bijak kali ya dalam ngadepin org2..

  2. >cms – i know that, makanya awalnya gue tiap disapa orang gak kenal jadi agak defensif gitu. tapi ternyata ketika orang itu cuma mau minta tolong, gue jadi gak enak hati kan udah jutek di awalnya. sejak kapan ya kita jadi curigaan gini sama orang asing? sejak kapan dunia jadi bahaya gini sih?dea: bijak juga bisa sih, de, tapi kalo buat gue, lebih ke pasrah aja sama Tuhan. eh kenapa lo jadi ikutan merasa ditampar? hahaha gue gak punya maksud menyindir loh waktu bikin ini, cuma cerita aja :)

  3. >Ooh ternyata kamu begitu ya…huh…aku pasti termasuk orang yang paling sering disalahnilaikan kan? Hehehehe…becanda Nya. Kalau saya boleh komen saya lebih suka cara menulis kamu yantg tak terlalu informal seperti ini.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s