The great him

Standard

Ceritanya di satu titik random mendadak saya kemasukan SMS dari salah satu temen SMA yang kebetulan pernah bikin saya deg-degan di jaman muda dulu. #belaga tua# Isi SMS-nya sih random, undangan pembukaan acara apa atau launching buku apa gitu. Bukannya saya tega gak baca isinya, tapi baru baca namanya aja saya udah senyum-senyum lompat ke masa lalu. Boro-boro konsen bacanya. So he, still, save my number in his phone after all this time…

Mungkin dia cowok paling romantis yang pernah saya kenal. Dia satu-satunya orang yang ngucapin happy birthday pake kalimat semacam puisi mendayu. Bukan exactly puisi sih, tapi pokoknya bukan kalimat biasa juga. Argh sayang kalimat persisnya udah ilang dimakan waktu, gara-gara salah satu ex saya yang ngotot menghapus kenangan pria-pria masa lalu dalam hidup saya.

Bukan berarti cowok ini pernah jadi salah satu pria saya lhooo. Cuma kenangan diucapin happy birthday pake puisi bikinan sendiri itu layak buat dikenang ya boo. Dan perlu diinget dia ngasinya via SMS jam 12 malem teng. Awww.

Kalo calon suami saya baca ini pasti dia bakal ngamuk hahaha. Tenang, sayang, cuma kamu kok the one and the only… Aku cuma nostalgia kok… :)

Nah jadi ceritanya si cowok ini, saking romantisnya orangnya, belakangan milih kerjaan yang super ajaib yaitu menjelajah bumi Indonesia.

Lo masih di Indo, kan? Jangan-jangan udah ke negara lain lo..

Hasil penjelajahan itu dibikin buku kayak ensiklopedia hardcover yang isinya budaya dan kehidupan di daerah tepian Indonesia yang belum pernah dikunjungi sebagian besar orang Indonesia sendiri. Gimana saya gak kagum coba? Dia gak cuma care, dia berani turun tangan sendiri. Berapa banyak orang yang ngaku nasionalis yang mau ngelakuin hal ini. Ngabisin bulanan sampe taunan hidupnya menjelajah ke daerah yang asing, menghitung detik diatas kapal yang dikelilingi air melulu.

Dari jaman SMA dulu kalau disuruh ngerangkum temen saya ini jadi 1 kalimat, saya cuma bisa mikir kalo dia itu: satu-satunya manusia yang saya kenal yang bisa ngobrol sama tukang sapu jalan atau presiden dengan santai. He’s that kind of man.

Saya inget salah satu temen cewek saya di jaman SMA juga yang pernah mati-matian naksir cowok ini gara-gara katanya cowok ini menarik buanget. Padahal cowok ini biasa aja ama dia. Kalau dia baik atau care, ke saya atau puluhan cewek lainnya juga gitu. Temen saya sampe niat bikin plot buat nguji kepedulian si cowok yang menentukan feeling cowok itu ke si cewek di mata si cewek. Saya gak kebayang kalo temen cewek saya sampe nerima SMS semacam itu. Bisa luluh lumer dia. Tanpa SMS aja dia udah lumer.. Sekarang temen cewek saya itu udah merit dan punya anak, dan bukan sama cowok ini tentunya haha makanya saya bebas cerita disini.

Dapet another SMS dengan jenis yang totally berbeda dari jaman dulu tetep bikin saya mikir tentang dia, walau yang dipikirin beda. Dulu waktu terima SMS itu saya sempet deg-degan bulanan ke dia. Bukannya apa, biasanya cowok yang manis ke saya itu maunya cuma 2, jadi temen beneran, I mean for life, atau mau jadi lebih dari temen. And I just couldn’t guess what he want at that time.

Saya sempet ngehabisin bulanan buat baca gerak gerik cowok ini, dan jujur saya gak mau maju nanya. Saya takut kalo salah nanya, saya bakal kehilangan temen paling asyik pikirannya yang saya kenal. Lagian siapa saya segitu kegeerannya.. Sampai di satu titik saya baru bisa make sure kalau he’s not that into me. Baru saya bisa tenang temenan sama dia.

Anyway. Terima SMS dari dia sekarang, muncul feeling yang totally beda dari SMS ulang tahun jaman dulu. Selain saya ternyata belon kehilangan nomor dia, dan dia belon kehilangan nomor saya, saya jadi inget kalo saya punya satu temen super asyik yang totally nasionalis. I’m so proud of him.

For someone who taught me about Gibran in the first time, I can guess that anywhere he is right now, he is one of the great mind that is going to do something great in his life. I mean, berapa banyak cowok yang kalian kenal yang baca Gibran di jaman SMA? Again, he’s that kind of man.

So, demikian nostalgianya. Untuk malam ini aja gua doa buat elo. Semoga lo dikelilingi kebahagiaan yang berlimpah dimanapun lo berada saat ini. Dan semoga ada seseorang yang nemenin lo berbagi kebahagiaan itu. Maybe you are the one person that deserve it most.

Sincerely xoxo

Advertisements

3 responses »

  1. ah vanya.. lucu banget sih.. penasaran itu cowo kaya gimana orangnya. baru pernah denger gw ada orang yg profesinya kaya dia, dan umurnya tergolong muda buat bisa bikin buku kaya gitu ya. hebat..

    • ahaha iya, de, kayaknya dia orang paling ajaib yang pernah gua kenal. tapi mungkin sebenernya semua orang hebat di bidangnya yah selama kita sepenuh hati ngerjainnya. lo juga as a designer, gua yakin pasti juga hebat. cuma temen gua di cerita ini emang rada ga normal milih kerjaannya hahahaha *ampun, bang*

      • btw lo pernah cerita soal temen lo ini sebelomnya ga sih? kok pas gw baca gw berasa familiar ya sama ini orang. kaya pernah denger ceritanya dari lo sebelomnya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s