A better person you must…

Standard

Akhirnya gua menemukan sisi negatif dari kebahagiaan. Kita semua pasti tau dong kalo kejadian di hidup itu selalu seimbang, yin dan yang, positif dan negatif, hitam dan putih. Ibarat dua mata koin, setiap ada yang satu, pasti ada yang satunya lagi.

Menemukan sisi positif dari kesedihan sih biasa. Contohnya. Ada satu ciri khas orang Indonesia yang cenderung kelewat bersyukur sehingga tiap kali mengalami kesialan mereka tetap bisa berujar, ‘Untung aja…..’ Setiap orang optimis pasti bisa menemukan sisi positif dari suatu kejadian jelek. Mental orang bersyukur lah yang membuat banyak orang tetap bisa hidup dengan puas dan cukup sambil tidak lupa bersyukur apapun yang terjadi.

Nah kalo kebalikannya? Jujur sih jarang sekali. Mungkin cuma orang yang ngeselin kayak gua aja yang bisa ngalamin ini. Gua baru di satu titik ini aja ngerasain bahwa kebahagiaan bisa membatasi. Baru sadar. Jujur lagi, rasanya gak enak yah. Bukan kebahagiaannya, kalau yang itunya sih gua bersyukur banget, tapi efek sampingnya buat orang lainnya itu yang mungkin harus di rem.

Bingung? Jadi ceritanya begini. Ngurus merit itu bikin gua jadi orang paling happy, dan belakangan paling ngeselin sedunia. Gua berasa jadi egois. Everything is about me and me and me. Saking hebringnya rasa-rasanya gua selalu pengen nyeritain semua printilan persiapan sampe mungkin orang disekitar gua udah budek kali ya saking bosennya.

Saking larutnya gua sama urusan ini itu, sampe kayaknya gua lupa kalo ada kehidupan lain di luar urusan merit ini. Ada temen-temen gua, ada keluarga gua, ada kerjaan gua. Gua gak sadar kalau di satu titik tertentu, cerocosan gua ternyata jadi membatasi orang buat ngomong ke gua.

Sampe di satu titik temen gua baru ngomong kalo dia putus ama pacarnya beberapa hari lalu. Rasanya kayak ditampar. Asli gua jadi pengen nangis dengernya, bukan karena gua sedih dia putus, karena jujur gua emang gak gitu suka ama cowoknya. Gua sedih karena ngeliat temen gua yang sok tegar berusaha nutupin kesedihan dia karena dia gak bisa cerita.

Gak bisa cerita. Sigh.

Gara-gara itu gua jadi belajar diem. Ngeliat temen gua yang sampe gak mau cerita bikin gua introspeksi. Berapa banyak orang yang udah bosen denger gua ngoceh? Berapa banyak cerita yang terpaksa ditelen lagi ama lawan bicara gua sebelon sempet keluar dari mulut mereka. Berapa jauh jarak antara gua dan orang-orang di sekitar gua saat ini?

Itu sih jelas jauh banget dari berbagi kebahagiaan.

So, rasa-rasanya cukup yah being a jerk. Seperti setiap resolusi awal taun yang gua buat, kali ini gua bener-bener harus belajar jadi orang yang lebih positif. Sampai sebelon temen gua yang sedang sedih disana mulai cerita dengan leluasa…

Cheer up real soon, please..
xoxo

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s