4th Review: (DIY) Invitation and Souvenir

Standard

Ini adalah dua benda yang paling banyak dikomenin keluarga kami. Bukannya apa, tapi buat dua benda ini, saya emang paling vokal ngotot maunya kayak gimana. Untung ada temen saya yang punya design graphic studio buat mewujudkan ide undangan dan punya waktu berlebih buat mewujudkan ide suvenir saya.

Beginilah hasilnya:

image

invitation and souvenir

Idenya gampang.

1. Undangan

Buat undangan, pokoknya saya cuma minta sesuatu yang simple dan irit kertas. Alasannya ya go green. Bukannya apa, tapi undangan itu menurut saya salah satu pemborosan berlebihan setiap acara nikahan seseorang. Semua orang berlomba membuat undangan yang panjang, lebar, tebal, berat, atau gabungan dari beberapa atau bahkan semuanya. Nah saya sama sekali gak mau undangan yang masuk di kategori yang saya sebutkan diatas. Maka jadilah saya menghubungi salah seorang teman saya yang bisa mewujudkan hal itu.

BTW teman saya ini luar biasa, dari nyariin jenis kertas ke supplier, nanyain harga sablon timbul, sampe nyariin alternatif percetakan, pokoknya serba bisa deh. Padahal saya yakin sih kalo undangan yang saya mau itu gak sesuai selera dia, tapi dia dengan baiknya mau sukarela ngerjain pesenan saya itu. Thanks a lot yah :)

Intinya undangan kami itu dibuat hanya menggunakan karton sekitar 120 gsm sebesar A4 + map sebesar 1/3 karton A4, di print menggunakan offset dan hot print untuk nama kami. Tadinya kami mau menggunakan teknik sablon timbul tapi harga per bijinya jadi muahal.

Simple kan? Kebayang dong hebohnya ortu (saya) pas liat undangan ini. Mungkin sodara-sodara saya ikutan komen, tapi kalau yang itu sih anjing menggonggong kafilah berlalu lah ya. Saya rada cuek kalo soal komentar sodara, toh yang denger kan paling mami saya hahaha (maaf yah, Mi). Sodara-sodara calon suami juga banyak yang ternyata komentar hal yang sama kayak komentar ortu saya, tapi itu yang denger kan calon suami (maaf yah, Perut).

Yang katanya warnanya ijo-ijo lah. Yang katanya gak bonafit lah. Yang katanya murahan lah. Masa kawin di hotel undangannya begini lah. Wah pokoknya saya udah kebal deh sama semua komen-komen itu. Untungnya, mertua saya gak komen apa-apa. Soalnya kalau sampe mertua saya komen, nah, pusing deh saya. Gak mau dong sebelon nikah udah cekcok soal printilan gak penting begini…

Pokoknya soal urusan undangan ini bener-bener bikin senewen. Tapi sesenewen-senewennya, saya tetep gak mau ngerubah ide saya. Alasan yang selalu saya pegang, toh undangan itu pasti bakal dibuang juga sama orang. Saya gak kenal satupun orang yang koleksi undangan kawinan orang dirumahnya, kecualiii dia percetakan. Emang kalian kenal orang yang suka koleksi undangan? Kalo suvenir sih banyak yang koleksi. Kalo gitu kan udah pasti 90% undangan itu bakal masuk tong sampah juga kan. Nah itulah kenapa irit kertas itu penting. Go green. Mending dicaci maki sekampung deh daripada nanti sepanjang waktu hati nurani saya gatel-gatel mikirin kertas-kertas yang terbuang sia-sia itu…

Yang paling saya bersyukur kalau saya ngotot pake undangan kayak begini itu ternyata muncul disaat saya lagi nempelin label nama di undangan itu dan ketika saya ngirim undangan. Saking tipisnya undangan saya, saya bisa nempelin label nama dan masukin undangan itu ke dalam plastik dimanapun saya berada. Bisa sambil duduk di kursi passenger sambil disetirin calon suami disaat kita berangkat nge-date, bisa sambil makan di resto sebelum makanan datang, bener-bener bisa dimanapun. And it was very helpful, mengingat terbatasnya waktu kami saat itu. Keuntungan lainnya adalah, undangan kami bener-bener enteng jadi pas ngirim undangan itu pake Tiki, gak sakit kepala mikirin bungkus dan mikirin bayar :p

Yang bikin surprise dari undangan ini adalah bahwa ternyata ada beberapa orang yang make undangan ini sebagai bungkus angpao di kawinan kami hahaha… Emang sih bentuknya mirip amplop. Ternyata banyak tamu kami yang suka DIY juga yah :p

2. Souvenir

Nah ini dia benda yang paling banyak nyita waktu saya selama persiapan acara wedding ini. Kenapa? Karena saya mutusin buat DIY suvenir kami sendiri. Alasannya simple, soalnya benda yang saya mau itu kalau pesen sama orang jatuhnya harganya lumayan.

Awalnya karena undangannya go green, saya pengen suvenirnya juga go green sekalian. Tanggung kan, biar konsep green itu muncul di semua hal. Waktu saya browsing-browsing, ketemulah sama beberapa ide tanaman yang bisa dijadiin suvenir. Bisa adenium atau bisa juga tanaman hias kecil-kecil. Setelah nanya di berbagai pihak, kok ternyata jatuhnya harganya masih lumayan juga yah. Belon lagi ditambah kayaknya calon mertua feeling-feelingnya sih kayaknya kurang sreg ama suvenir tanaman. Belon lagi kalo mikirin gimana caranya packing tanaman itu di lokasi. Kalau di pack dari jauh-jauh hari kan ntar mati lagi si tanaman dibungkus gitu.

Yaudahlah langsung saya mencari alternatif lain buat suvenir. Nah untung ada pinterest, pandora box selama masa persiapan wedding. Akibat pinterest lah ide-ide buat printil-printil muncul, tapi juga akibat pinterest juga lah maka ide-ide itu jadi menggila.
Jadi di dunia bule sana itu lagi tenar yang namanya jar atau mason jar. Biasa kalau di acara itu si jar atau mason jar ini bakal diisi something as souvenir. Contohnya rainbow cake, jelly bean, limoncello, honey, cookies, bahkan bubuk hot chocolate lengkap dengan marshmallow. Nah kalau disini sih rada susah yah ngasih suvenir yang isinya cake atau limoncello atau bubuk hot chocolate. Basi lagi nantinya. Makanya akhirnya kepikirlah ide menggunakan marshmallow kecil-kecil warna putih. Sayang kebanyakan marshmallow itu non halal, dan nyarinya susahhh. Padahal kami udah keliling lokasi jual cemilan grosiran di glodok loh.

Akhirnya kami mutusin buat pake permen kecil-kecil yang warna-warni buat isinya. Setelah beberapa kali percobaan, kami memutuskan untuk memisahkan permen-permen itu menurut warnanya masing-masing saja biar lebih ciamik. Jadi dalam satu toples hanya ada satu warna.

Cara bikinnya gampang banget. Mami membantu memasukkan permen ke dalam toples. Mami saya yang ternyata cukup OCD itu tadinya menawarkan untuk menimbang isi permen itu biar pas. Tapi mengingat suvenir kami itu ada 600, idenya langsung saya tolak mentah-mentah. Lalu adik saya mengikat pita itu dileher toples. Lalu saya menyambung menambahkan lem cair ditengah simpul pita dan menempelkan stiker label dipermukaannya.

Di tengah-tengah perjalanan mengerjakan suvenir ini saya mulai mempertanyakan kewarasan saya ketika memutuskan untuk DIY suvenir ini haha… Tetapi ketika selesai, rasanya puas banget. Apalagi ketika suvenir saya ini laku keras di acara.

Belakangan mertua saya baru cerita kalau awalnya dia meragukan suvenir saya itu. Siapa yang mau toples kecil begitu, katanya. Dia cukup surprise, dan lega, waktu tahu kalau ternyata suvenir saya itu ternyata malah ditaksir sama banyak tamu. Hahaha thanks to pinterest :)

Toples: KIG Menteng
Permen: Glodok
Pita: Pasar Pagi Mangga Dua
Stiker label nama: Sablon timbul by Gusto

Advertisements

9 responses »

  1. Pingback: List vendor wedding | marshmallowlady

  2. hahaha gw baru tau nya soal undangan lo yg emang diniatin go green. bener tuh, emang sayang undangan bagus2 tapi ujung2nya dibuang juga. dan lucu banget sampe ada yg jadiin undangan as amplop angpao, itu sih kreatif loh haha.

    soal suvenir, gw sukaa. bagus nya! ga kalah sama kalo beli di vendor suvenir :D btw, gw baru tau kalo marshmallow itu ga halal hahaha

    • Behhh de perjuangan gua dibalik undangan… ampe dihina2 orang boo. Gua mah ampe urut dada deh.

      Makasiiii lagi deaaa :) Iyah marshmallow itu pake gelatin antara sapi ato babi. Kebanyakan yg bikinan cina sih babi. Untung gua ga jd pake huhu…

  3. Mau tny donk.. Jar nya beli dimananya ya? Ada no tlpnyg bs dihub? Saya pengen bgt beli buat acara sebulanan tmn saya…

    • Belinya di tokonya KIG lias kedaung yang alat makan itu lho.. lokasinya di deket cikini. Nomernya +62213905275.. mungkin enakan dateng langsung biar bisa liat modelnya soalnya tipenya buanyak banget…

  4. Dear Mba Marshmellow…

    Boleh tau kah budget buat mason jar nya jadi brp y /pcs nya??atau boleh tau biaya keseluruhan utk beli jar,Pita, dll utk souvenirnya??

    Lucu konsepnya..aq tertarik juga dgn mason jar..tapi susah ya disini..kalopun ada budgetnya mahal ya…
    Mohon informasinya ya..
    Terima kasih..
    Regards..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s