5th Review: Le Novelle Cake and The Pink Tulip Flowers

Standard

1. Le Novelle Cake

Awalnya saya sama sekali gak mau pake adegan kue di acara resepsi kami. Bukannya apa, MC itu sering banget pake kata-kata geli di adegan kue, misalnya pangeran mencium putrinya lah atau apalah. Ih. Kalau dibilang buat menghormati orang tua, menurut saya sih cinta ke ortu itu bisa ditunjukin pake cara lain selain kue, misalnya ngasih kado kek, buket kek, vocer spa kek, ato malahan tiket liburan sekalian. Apa kek selain kue yang perlu banget disuapin di publik itu. Apa daya, ternyata di paketan menu makanan kami itu dapet complimentary yang salah satunya adalah kue. Since gratis, rugi donggg kalau gak diambil.

Vendor yang ditawarin itu ada dua, satu adalah Le Novelle Cake, dan dua adalah Timothy Cake. Dua-duanya terkenal di bidangnya. Saya pernah nyoba yang Timothy Cake di kawinan sepupu saya. Rasanya sih enak dan bentuknya juga bagus. Kenapa akhirnya saya milih Le Novelle? Alasannya lagi-lagi gampang banget. Lokasi galeri Le Novelle itu ada di samping lobby venue kita. Nah daripada repot-repot nyari galeri vendor satunya lagi, mending pake yang deket aja kan. Toh kami juga pastinya bakal bolak-balik terus ke venue buat ngurus ini itu.

Pas pertama kali mampir ke galerinya Le Novelle, saya langsung naksir berat sama desain kue bikinan vendor yang satu ini. Asli kuenya cantik-cantik banget. Soft, elegan, manis, pokoknya wedding banget deh. Pas pulang dari sana saya langsung nelpon ownernya buat janjian ketemuan, soalnya ownernya gak stand by di galerinya. Yang ada disana cuma mbak-mbak penjaganya aja.

Pemilik Le Novelle itu namanya Tante Susan. Saya akhirnya janjian ketemuan via sms karena di telpon suaranya putus-putus. Pas ketemu, orangnya ternyata mungil cantik dan cara ngomongnya super halus. Kami dibawain satu kotak tester rasa kue, semua hasil foto desain kue Tante Susan di ipad, dan segepok katalog warna Pantone.

Buat anak DKV pasti tau yah katalog warna Pantone. Saya sampe takjub lho liat Tante Susan bawa itu, tapi abis ngobrol saya baru bisa ngerti kalo trik katalog Pantone itu sebenernya berguna sekali di bisnis kue Tante Susan. Dengan katalog itu, dia bisa dengan jelas membayangkan warna kue yang diinginkan klien, dan memberi saran berdasaran pandangan dia tentang warna itu kalau dikombinasiin sama dekornya. Misalnya aja dalam kasus kue saya, kalau cuma denger saya bilang ijo, pasti semua orang langsung ngebayanginnya hijau daun atau rumput gitu kan. Padahal maksud saya bukan ijo yang itu lho. Berkat katalog Pantone dan saran dari Tante Susan lah maka akhirnya hasil kue saya bener-bener nyambung banget sama suasana dekor kami. Begini hasilnya:

image

wedding cake courtesy by Le Novelle Cake

Padahal waktu pertama denger wedding cake kami warnanya hjau, semua orang langsung meringis kaget. Saya sering banget ketemu orang yang kalau denger warna ijo langsung kebayang ijo gelap. Padahal maksudnya bukan itu… Makanya katalog Panton itu bener-bener berguna, Tante Susan tinggal nyatet kode warnanya aja jadi kami gak perlu repot bertelepati menyampaikan pikiran ijo yang kayak bagaimana.

Walau udah ngeliat ratusan foto hasil desain Tante Susan tapi akhirnya yang kami pilih itu ya kue yang contoh desainnya dipajang di galerinya Le Novelle, walaupun itu bukan desain kue pertama yang saya taksir. Jadi waktu pertama kami dateng itu di galerinya Le Novelle ada tiga contoh wedding cake seukuran asli. Awalnya yang saya taksir itu yang ada di depan jendela, dengan bunga kecil-kecil yang kesannya jatuh bak waterfall. Yang satunya ada ditengah ruangan, yang malah bentuknya kurang menarik perhatian karena ada pita icing super gede ditengahnya. Yang satunya kurang berkesan di otak saya soalnya yang pertama dan kedua udah terlanjur mendominasi pikiran.

Nah pas ketemu sama Tante Susan kan ditunjukin foto-foto hasil kuenya yang udah ditaro di ruang resepsi. Ternyata kue yang pertama itu, walau bagus banget diliat, malah kurang bagus difoto karena motifnya soft banget dan bunga-bunganya imut-imut walau jumlahnya banyak. Justru kue yang kedua yang pita icingnya gede banget itu malah bagus banget difotonya. Jadilah kami akhirnya sepakat milih desain kue yang kedua.

Untung jadinya bagus loh, soalnya kan warna yang saya pilih itu warna yang agak gak lazim dan since gak ada contoh kue yang warnanya begitu dengan bentuk begitu akhirnya saya cuma HHC aja sama kemampuannya Tante Susan, yang ternyata sangat luar biasa.. Pokoknya super thanks buat Tante Susan dan Le Novelle Cake. Saya puas banget sama pelayanan dan hasil kue mereka. Super kiss!

2. The Pink Tulip Flowers

Ini adalah salah satu vendor hasil saya browsing berminggu-minggu lamanya. Bouquet dan corsage itu memang hal kecil di acara nikahan, tapi menurut saya ini salah satu vendor paling penting dan krusial. Bayangin dong kalau kita udah cantik mempesona, baju udah pas banget, dandanan bagus, rambut ciamik, ehhh buketnya jelek. Buket itu kan dipegang terus sepanjang hari, ibaratnya nempel ama badan, jadi benda ini tuh pernting banget buat penampilan kita sepanjang hari.

Masalahnya kebanyakan buket itu paketan sama dekorasi, sedangkan awalnya itu jujur kita ragu sama kemampuan dekorasi kita dalam hal buket bunga. Bukannya takut jelek, tapi takut kalau bunganya gak tahan lama. Maka jadilah saya browsing seantero jagat buat dapet vendor dan model yang saya mau. Lalu dimana saya ketemu vendor ini? Tak lain dan tak bukan adalah di forum weddingku. Begitu nemu, biasanya saya langsung ngecek di web dan fb-nya, dan kalau gak cocok yah saya skip. Nah pas yang vendor ini, saya ngeliat kalau vendor ini pernah bikin buket bunga yang sesuai banget baik bentuk dan warnanya sama yang saya mau, jadi langsung aja deh saya kontak orangnya via BBM. Owner vendor ini cewek dan masih muda, jadi diajak ngomongnya enak banget. Kebetulan dia berani pake bunga yang jenisnya gak biasa, soalnya entah kenapa kebanyakan vendor buket yang saya liat tuh nyediainnya mawar lagi mawar lagi. Harganya oke, buat ukuran buket masih terhitung murah banget di Jakarta. Desainnya gak too much, lebih kearah elegan yang kalem gitu, soalnya saya gak suka banget buket yang ampe heboh warna warni kelap kelip heboh dan berat. Kami cuma kontek-kontekan via BBM buat konsultasi, mesen, urusan bayar, semuanya.

Setelah ngobrol panjang, saya akhirnya pesen dua buket buat pagi dan malem (include corsage for the groom per buketnya), dua set corsage buat papa-papa pagi dan malem, dua set corsage buat bestman pagi dan malem  (satu set isinya delapan), satu set wrist corsage buat sisters di malam hari (satu set isinya tiga), sama satu set fresh flowers buat morning headpiece. Saya sampe ganti buket pagi dan malem karena sebenernya buket yang saya mau itu yang bentuknya kayak yang malem, tapi bunga jenis itu gak tahan kalau dipake seharian plus warnanya agak terlalu fancy buat pemberkatan, maka akhirnya saya pesen lagi buket anggun simple buat yang pagi. Berikut adalah gambar buket bunga saya:

image

morning bouquet by The Pink Tulip Flowers

image

image

Pada akhirnya saya ganti sampe tiga buket di hari h. Selain dua buket pagi dan malam bikinan The Pink Tulip Flowers, ternyata dekor kami juga ngasih complimentary buket, yang juga bagus bentuknya, yang akhirnya kami pakai di pemberkatan karena jenis dan warnanya cocok banget sama dekorasi pemberkatan kami. Overall saya puas banget sama The Pink Tulip Flowers, apalagi setelah melihat hasil bunga saya di hari h. Bagusnya bikin saya terharu!

BTW, cerita dibalik buket malem saya itu sebenernya tadinya saya mau pake bunga peony, tapi ternyata peony itu nyusahin ya. Udah belon tentu selalu ada sepanjang tahun, sampe-sampe saya ketemu satu vendor yang bilang dia ada di bulan november dan satu vendor yang bilang gak ada. Terus ternyata dia lebih cepet layu (atau kalo kata tukang buket saya sih ngembang dan jadi ga bagus lagi) dalam sekejap. Akhirnya saya substitusi aja si peony pake bunga yang asalnya dari keluarga rose yang namanya david austin. Bentuknya mirip banget sama peony, tapi pilihan warnanya jauh lebih banyak, plus dia ada sepanjang tahun. Yang peach orange kayak saya punya itu namanya juliet. Manis yah namanya…

Advertisements

4 responses »

  1. Pingback: List vendor wedding | marshmallowlady

  2. Aih kuenya cantik banget! dan gw stuju, harusnya vendor2 wedding yg berhubungan sama desain dan warna itu bawa pantone ya, biar bener2 tau warna yg dimau klien kaya gimana. gw inget banget waktu dulu gw dealing sama orang katering pas hari H, dia baru tanya soal warna kain taplak utk katering, tapi dia ga bawa contoh warna (contoh kain), cuma kasih liat foto, nah lo tau sendiri warna foto sama warna asli bisa beda banget. alhasil gw juga agak2 kurang sreg sama warna kain katering pas hari H, tapi yaudahlah yaaa uda lewat juga hahaha.

    itu juga buket bunga nya cantik2 banget. buket yg buat malem itu baru pernah liat gw desain kaya gitu. bagus deh. cantik!

    • Makasiii deaaa.. kalo ada yg butuh kue dan buket boleh lho dikenalin ke tukang kue dan buket ini hahahhaha…

      Oh! Gua baru tau lo di hari h br ditanya soal kain katering. Gua wkt ngomongin dekor juga sampe beli palette cat ace hardware yg dulu suka kita beli buat tugas DI itu lhoooa hahahaha…

      • eh gw ralat, bukan hari H ditanyanya, tapi pas teknikal meeting gitu. trus gw minta contoh kain ga ada, dia cuma ada kumpulan foto2. trus yg dateng itu kapten lapangan yg notabene ga peduli soal warna kain hahaha. jadi yasudah lah terima nasib.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s