About being a mother

Standard

Hi there.

Long time no see yah! (Pura-pura ga baca tanggalan di post sebelonnya sambil bersyukur account ini belon di-delete sama wordpress saking lamanya dianggurin.)

Banyak banget update cerita di hidup saya selama masa hiatus ini, tapi banyak juga yang saking lamanya sampe udah basi kalo di-update sekarang. Saya mulai cerita dari perubahan terbesar aja deh ya.

So basically, I am a mother now. Our baby boy was born a month ago. Itulah salah satu alasan kenapa lama banget saya ga nulis disini.

Mungkin banyak yang bingung. Emangnya hamil ga bisa ngetik??? Anehnya, pas saya hamil, iya lho saya ga bisa nulis sama sekali. Writer block total. Ga kok, saya ga bedrest total. Masih kerja sampe hari terakhir sebelon ngelahirin. Ga kok, jempol saya ga segitu bengkaknya sampe ga bisa ngetik. Ga kok, saya ga lebai. Beneran entah kenapa selama hamil itu susah banget nulis. Jangankan nulis, lah wong baca aja perjuangan banget. Padahal saya ini fans baca novel akut. Biasanya buat baca 1 novel setebel chicklit saya cuma butuh maksimal 3 jam. Pas hamil, baca 1 komik aja bisa 3 jam. Apalagi novel, ada tuh yang ga kelar sampe sekarang.

Moga-moga ini ga berarti anak saya bakal ga suka baca nantinya, amin.

Nah, topik kali ini adalah rasanya jadi emak. Jujur kemaren sore saya baru full ngerasain, oh ini toh rasanya jadi ibu. Sampe kemaren pagi kalau ditanya gimana rasanya jadi emak, jawabannya cuma satu. Capek. Kalau ditanya sekarang, nah saya even ga punya jawaban. Ga bisa dideskripsikan dengan kata-kata. Paling banter saya bakalan cuma senyum nyengir aja. Beneran ternyata saya butuh waktu sebulan buat ngeh kalau sekarang saya punya bontot yang mesti dipikirin hidupnya.

Kejadian yang bikin saya pencerahan mendadak ini tuh gara-gara kemaren sore untuk pertama kalinya saya ngebawa si baby nge-mall. Ama suami tentunya. Awalnya saya semangat banget mau ke mall. Ampe bedakan segala lho (maklum, sebulan lahiran kan saya ga kemana-mana. Boro bedakan, nyisir aja males). Di benak saya udah kepikiran adegan hari itu. Saya dan suami mendorong stroller beriringan. Si baby duduk/tidur anteng di stroller dengan happy. Kami belanja dengan tenang. Mission accomplished.

Faktanya tapi berkata lain. Pas mendarat di mall, mak, rame amat yah ini mall. Emang sih kemarin tanggal merah. Kayaknya seluruh penghuni daerah sini pindah kedalem mall kali ya. Setelah selesai merapikan posisi baby dan perlengkapan perang baby kedalem stroller, mulailah kita berlenggang mengitari mall.

Awalnya sih baby menikmati perjalanan stroller sambil clingak-clinguk. Gak lama kemudian dia ketiduran. Kami mulai cengar-cengir bangga. This is easy.

Selesai beli komik di gramedia, langsung menuju ke supermarket soalnya isi lemari cadangan bahan kebutuhan rumah tangga kami dirumah udah gak karuan gara-gara waktu kami sebulan ini habis total buat si baby. Disinilah baby mulai gelisah kelaperan. Pas dia nangis laper, langsung saya larikan ke mother’s room terdekat, yang ternyata lagi occupied. Akhirnya kami balik ke mobil aja deh daripada harus nen di wc. Euh.

Selesai nen, mulai lagi adegan benerin perlengkapan perang baby di stroller. Lalu kami berjalan masuk lagi dengan gagah. Belon 10 menit didalem, baby udah nangis ngejer. Wah mulai deh saya gelisah. Kenapa yah dia? Apa dia kedinginan? Capek? Pusing liat banyak orang? Pusing denger suara berisik jedum-jedum speaker gede mall?

Mana suami masih mau janjian sama orang disana dan orangnya belon dateng lagi. Tangisan baby gak keras sih suaranya. Tapi pas liat mukanya, saya langsung gak tega. Akhirnya saya putusin buat pulang duluan aja, biar suami jalan di mall sendirian.

Nah jadi apa pesan moralnya buat saya? Being a mother itu ternyata komitmen yang lebih mengikat dari pernikahan. Emang sih punya anak yang lucu dan ngegemesin itu seru banget. Tapi dibalik lucu dan ngegemesin itu ada ribuan hal-hal dalam hidup kita yang perlu dikorbanin. Misalnya sejak baby lahir, gak pernah sekalipun saya mandi makan bak dan bab dengan tenang. Gak pernah sekalipun saya tidur lebih dari 3 jam sekali merem. Rutinitas saya berubah sesuai dengan pola si baby yang cuma terdiri dari kegiatan nen bobo popok tiap 2 jam sekali.

image

from Google

Tapi bahkan dengan rutinitas itu aja saya masih sedikit belon ngeh apa itu arti jadi ibu. Justru ketika kejadian mall inilah saya baru paham. Ternyata jadi ibu itu adalah ketika ada 1 nyawa manusia yang sepenuhnya bergantung sama kita. Ketika apa yang saya makan adalah yang dia makan. Apa yang saya lihat adalah yang dia lihat. Apa yang saya ucapkan adalah apa yang kelak akan dia ucapkan. Ketika 24×7 waktu saya adalah hak dia dan 24×7 waktu dia adalah kewajiban saya. Sedikit aja tindakan ga bertanggungjawab yang saya lakukan, itu akan mempengaruhi hidup dia.

Makanya sejak itulah saya mulai tahu sebesar apa hutang saya ke orangtua saya. Being a mother itu kerja keras seumur hidup. Saya inget waktu saya pulang malem dulu pas masih single, mama saya selalu masih bangun nungguin, semalem apapun itu. Saya juga inget kalo pernah ada orang kantor yang ngomong gini, sejak anaknya lahir, belon pernah dia tidur tenang sepanjang malem sekalipun. Padahal anaknya udah lulus SMA. Ada aja hal tentang anak yang bikin ibunya cemas sepanjang waktu. Itulah komitmen.

Makanya jujur saya mulai salut sama orang yang sadar soal itu, dan dengan tegas memutuskan kalau mereka ga mau punya anak karena ga yakin kalau mereka bisa membesarkan seorang anak menjadi orang yang benar. Mendingan begitu deh daripada orang yang beranak pinak dan memenuhi bumi bak ayat kitab suci tapi gak mikirin bakal dikasi makan apa anaknya nanti. Boro mikirin pendidikan.

Jujur saya bersyukur bisa punya kesempatan belajar jadi orangtua. Moga-moga saya bisa memenuhi kebutuhan pokok anak saya dan ngegedein dia sampe jadi orang bener, amin. Dan yang paling penting saat ini, kalau dia bisa tumbuh sehat dan sempurna aja rasanya saya udah bahagia banget ke langit ketujuh deh.

image

from Google

Love you pul, my baby boy.

image

salam dari si anak centil

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s